//
you're reading...
Muhamad

Cebok Mencebok Ala Muhammad

 

MARI BACA-BACA HADIS NABI TENTANG BERCEBOK

 

Diriwayatkan dari Salman al Farisi r.a., perihal ajaran yang disampaikan oleh Rasulullah saw,

 

“(Benarkan) Nabi kalian telah mengajarkan kepada kalian segala sesuatu sampai pun perkara adab buang air?” Lalu Salman menjawab, “Benar (beliau mengajarkan kami adab buang hajat), beliau melarang kami menghadap kiblat ketika buang air besar atau buang air kecil, bercebok dengan tangan kanan, dan beristinja’ kurang dari tiga buah batu.” (HR. Muslim)

 

“Jika salah seorang kamu mendatangi tempat buang hajat,
maka hendaklah ia bercebok dengan tiga buah batu.
Sesungguhnya itu sudah cukup baginya.”

 

(HR. Abu Dawud, al-Nasai, dan Ahmad dari Aisyah ra.
Dihassankan oleh Al-Albani dalam al-Irwa’ no. 44).

 

KOMENTAR KITA:

 

Bagi non-Muslim atau Muslim extra-modern, ajaran Muhammad ini akan dianggap sebagai senda gurau atau tetek bengek yang konyol. Akan tetapi ini adalah apa yang Nabi kerjakan dan ajarkan kepada semua pengikutnya tentang adab buang hajat,

 

“Hendaklah ia (para pengikut Nabi) bercebok dengan 3 batu”.  

 

 Dan ajaran ini bersamaan dengan larangan bahwa:

 

1. Jumlah batu cebok tidak boleh kurang dari tiga.

 

2. Tetapi jumlah bisa lebih dari tiga batu,
asal jumlahnya jangan genap melainkan ganjil
( Bukhari 4. No.162)

 

3. Buang air tidak boleh menghadap kiblat

 

4. Dan tidak boleh bercebok dengan tangan kanan,
melainkan harus dengan tangan kiri (poor left hand).

 

5. Batu batu cebok tidak boleh tercampur dengan tulang atau kotoran binatang yang sudah mengeras. Alasan Nabi: “Itu adalah makanan JIN” (Bukhari 58, no.200).

 

Tujuh Pertanyaan Kita kepada Para Ulama:

 

1. Apakah ini semua tidak lebih tahyul dan konyol ketimbang yang paling tahyul? Allah yang UNIVERSAL yang seyogyanya menelorkan hukum-hukum TERMULIA, kini dibuat menjadi begitu kerdil dan hina?

 

2. Muslim mana yang masih setia bercebok pakai batu? Termasuk para ulama?

 

3. Apakah cebok “TIGA BATU” demikian bakal bersih dari najis, lalu Allah meridhoinya??
Tetapi jelas tidak demikian dengan anjing! Sang anjing akan selalu mencium pantat celana yang demikian; dan pantesan bahwa Muhammad tidak suka dengan anjing, sehingga diperintahkan untuk membunuhnya!

 

4. Kenapa harus 3 (atau  5, 7, 9 dan ganjil-ganjil) untuk kehormatan sebuah dubur yang bau dan masih najis? Capeknya bukan pada  manusia yang harus hitungan batu setiap hari, melainkan malaikat-jaga  juga harus tepat mengawasi!

 

5. Buang air tidak boleh menghadap kiblat? Bagaimana dengan anak-anak dan orang2 yang sudah kebelet? Didalam pesawat, kereta dan bus? Bahkan dimana-mana dan dirumah sendiri! Apa Ka’bah punya mata yang selalu melotot kesetiap umatnya, dan merasa tersinggung setiap kali dihadapkan frontal kepada hajat miliaran Muslim jarak jauh? Ditambah hajatan para kafir?

 

6. Haram bercebok dengan tangan kanan? Coba kalau Nabi itu tadinya kidal!

 

 7. Pupuk kotoran yang sudah membatu dan Tulang belulang binatang itu makanan JIN?
Jadi JIN bisa makan minum? SERASI ATAU KONTRADIKSI DENGAN QURAN? Sebab kodratnya Jin jangan-jangan sama dengan Isa Almasih (dan Ibunya) dimana Quran mengatakan hakekat Isa berasal dari Ruh Allah (4:171) tetapi ya kok bisa makan minum yang tidak seharusnya bisa? (5:75).

 

7A. Pupuk kotoran yang sudah membatu dan Tulang belulang binatang itu makanan JIN?
Kok pupuk-keras dan tulang2 binatang dibelakang rumah saya tidak pernah habis dimakan JIN?

 

Masya allah!

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: